Pertunjukan Taylor Swift Melonjak di Australia

Must Read
spot_img
Australia – Para penggemar konser Taylor Swift penjualan tiket melonjak selama dua dekade terakhir, (24/9/2023).

Konser pertunjukan Taylor Swift, hingga mereka membawa anak-anak menonton konser, pertunjukan itu kata seorang peneliti dari RMIT University.

USA Today memasang iklan pekerjaan  untuk reporter Taylor Swift, mencari jurnalis berpengalaman dan pembuat konten untuk “menangkap dampak musik dan budaya Taylor Swift.

Ini bukan pertama kalinya Taylor  Swift menjadi penyanyi, fokus pada pekerjaan profesional dan akademis.

Pada tahun 2022, Clive Davis Institute di Universitas New York mengumumkan kursus yang berfokus pada Swift, yang diajarkan oleh Brittany Spanos dari Rolling Stone.

Mereka juga memberi Swift gelar doktor kehormatan di bidang seni rupa, sebagai “salah satu seniman paling produktif dan terkenal di generasinya”.

Universitas-universitas lain di seluruh dunia mengikuti kursus khusus mereka sendiri, termasuk “The Psychology of Taylor Swift”, “The Taylor Swift Songbook” dan “Sastra: Taylor’s Version”.

Meskipun musisi dan selebritas telah menjadi daya tarik kita selama beberapa dekade, tidak sering mereka mendapat perhatian individual seperti itu.

Karir Swift yang mengesankan dapat dipelajari dari berbagai perspektif, termasuk pemasaran, fandom, bisnis, dan penulisan lagu, dan masih banyak lagi.

Dari segi musik, Swift telah memecahkan banyak rekor. Bulan lalu, ia  menjadi artis wanita pertama  dalam sejarah Spotify yang mencapai 100 juta pendengar bulanan.

Swift telah mencapai 12 album nomor satu di Billboard, terbanyak oleh artis wanita, menyalip Barbra Streisand awal tahun ini.

Dia artis solo wanita pertama dan satu-satunya yang memenangkan Album Of The Year Grammy sebanyak tiga kali, untuk Fearless (2009), 1989 (2015) dan Folklore (2020).

Masing-masing dalam genre musik yang berbeda. Ini adalah penghargaan atas keahlian menulis lagu Swift, dan menunjukkan kemampuannya.

Terdapat ekspektasi bagi para artis wanita untuk terus-menerus menemukan kembali jati diri mereka, hal yang diungkapkan Swift dalam film dokumenter Netflix-nya, Miss Americana:

“Artis wanita yang saya kenal harus membuat ulang diri mereka sendiri, 20 kali lebih banyak daripada artis pria, atau Anda akan tersingkir. suatu pekerjaan.”

Sepanjang karirnya, Swift telah berevolusi dari penyanyi musik country pemenang penghargaan menjadi salah satu bintang pop terbesar di dunia.

Masing-masing dari 10 album studio aslinya memiliki tema dan estetika berbeda, yang telah dirayakan di  Tur Eras raksasa Swift.

Tur tersebut, yang baru saja menyelesaikan leg pertamanya di AS, diperkirakan akan menjadi tur terlaris sepanjang masa, sehingga meningkatkan pendapatan perjalanan dan pariwisata lokal.

Sebuah laporan baru-baru ini memperkirakan tur ini dapat membantu menambah perekonomian dunia sebesar US$5 miliar. Namun mengukur pengaruh Swift hanya dengan musiknya saja akan membatasi.

Swift telah berperan penting dalam mengubah permainan bisnis bagi para musisi. Dia memilih label rekaman dan layanan streaming, menganjurkan kesepakatan yang lebih baik untuk artis.

Pada tahun 2015, Apple Music mengubah kebijakan pembayarannya setelah Swift menulis surat terbuka yang mengkampanyekan kompensasi yang lebih baik.

Yang paling menonjol, dia menentang mantan label rekamannya, Big Machine Records, setelah label tersebut tidak memberinya kesempatan.

Untuk membeli kembali rekaman master aslinya. Katalog belakangnya akhirnya dijual kepada eksekutif musik Scooter Braun, memicu perseteruan publik.

Meskipun dia bukan artis pertama yang mengejar gelar masternya, dia menarik banyak perhatian terhadap masalah yang sering diabaikan.

Tentu saja, Swift mempunyai hak istimewa – dia bisa mengambil risiko yang tidak mampu diambil oleh banyak artis lain.

Namun dengan kekuatan ini, dia mendorong perbincangan seputar kontrak dan nilai musik, membuka jalan bagi artis-artis baru.

Dalam upaya untuk mendapatkan kembali kendali atas karya sebelumnya, Swift mengumumkan bahwa dia akan  merekam ulang enam album pertamanya .

Setiap album yang direkam ulang menyertakan trek vault tambahan, lagu-lagu yang belum pernah dirilis.

Sebelumnya tidak dimasukkan dalam rekaman aslinya.

Rilisan ini masing-masing disertai dengan kampanye promosi yang kuat, termasuk merchandise baru dan beberapa versi edisi terbatas dari setiap rekaman untuk dikumpulkan oleh para penggemar.

Peluncuran Speak Now (Taylor’s Version) menandai setengah jalan dari proses ini, yang telah membuahkan hasil yang besar.

Fearless (Taylor’s Version), Red (Taylor’s Version) dan Speak Now (Taylor’s Version) semuanya tampil lebih baik daripada aslinya.

Hal ini sebagian besar disebabkan oleh dukungan yang tak tergoyahkan dari para penggemarnya, yang dikenal sebagai “Swifties”.

Mereka menerima rekaman baru, mempermalukan siapa pun yang memutar versi asli yang “dicuri”.

Fandom setia Swift dikenal dengan tingkat partisipasi dan kreativitasnya yang tinggi. Para penggemar telah menghabiskan banyak waktu untuk membuat pakaian untuk konser, dan mendiskusikan teori-teori rumit secara online.

Swift memiliki reputasi meninggalkan petunjuk, yang dikenal sebagai telur Paskah, dalam lirik, video musik, postingan media sosial, dan wawancaranya.

Ada akun penggemar yang didedikasikan untuk menganalisis telur Paskah ini, mempelajari pola angka dan frasa tertentu untuk menganalisis telur.

Paskah ini, mempelajari pola angka dan frasa tertentu untuk mengungkap petunjuk tentang apa yang mungkin dilakukan Swift selanjutnya.

Swift dan Taylor Nation, salah satu cabang tim manajemennya, mendorong perilaku ini dengan memberi penghargaan kepada penggemar atas partisipasi mereka.

Untuk rilis mendatang tahun 1989 (Versi Taylor), Swift telah mengungkap serangkaian teka-teki di Google, yang harus dipecahkan bersama oleh para penggemar untuk mengungkap nama-nama trek vault yang akan datang.

Swifties secara kolektif memecahkan 33 juta (ya, itu juta) teka-teki dalam waktu kurang dari 24 jam.

Permainan ini memainkan peran ganda – Swift tidak hanya mengumumkan judul lagu vault, namun dia juga mendapatkan kembali pencarian Google-nya dalam prosesnya.

Fandom Swift lintas generasi. Dia seorang milenial klasik, dan banyak penggemar tumbuh bersama Swift selama dua dekade terakhir.

Beberapa bahkan mulai membawa anak-anak mereka ke konser, mengunggah video mereka menuju jembatan menuju Panjang Umur.

Dia juga menemukan audiens yang lebih muda di TikTok, sebuah platform yang sebagian besar digunakan oleh Gen Z. Dijuluki “SwiftTok”

Julukan oleh penggemar (dan sekarang Swift sendiri), pengguna memposting video untuk berinteraksi dengan Swifties lain dan berpartisipasi dalam komunitas.

Lagu-lagu Swift sering digunakan dalam tren populer. Rilisan Midnights tahun lalu menampilkan banyak tarian seperti Bejeweled dan Karma, namun katalog lama.

Swift juga mendapatkan hasil yang baik. Remix Love Story menjadi viral pada tahun 2020, yang membantu generasi baru menemukan musik lamanya.

Baru-baru ini, lagunya August digunakan untuk berlari di pantai dan berputar-putar bersama hewan peliharaan Anda.

Dia juga sangat dekat dengan acara dewasa muda seperti The Summer I Turned Pretty, yang telah menampilkan 13 lagunya sepanjang dua musim pertama acara tersebut.

Musik Swift sangat penting dalam cerita sehingga, penulis Jenny Han hampir mendedikasikan buku kedua untuknya.

Swift terus mendominasi perbincangan budaya melalui musiknya, keputusan bisnisnya, dan banyak penggemar setianya.

Saat ini, popularitas Swift berada pada titik tertinggi sepanjang masa, dan mudah untuk mengabaikan hype ini sebagai tren yang berlalu begitu saja.

Namun jika 17 tahun pertama ini adalah segalanya, Swift telah membuktikan bahwa dia akan bertahan dalam jangka panjang, dan layak untuk kita nikmati.

Kate Pattison adalah kandidat PhD di RMIT University. Komentar ini  pertama kali muncul  di The Conversation. Dikutip dari CNA.

 

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

spot_img
Latest News

Tender Proyek Tambelangan Banyuates Senilai 67 Miliar, Dimenangkan PT Cahaya Indah Asal Lamongan

Screnn Shot LPSE Kementerian PUPR. (Foto: Redaksi) Trankonmasinews.com, SAMPANG - Tender proyek Preservasi Jalan Tambelangan Banyuates dengan pagu anggaran sebesar...
- Advertisement -spot_img

HotNews

Tender Proyek Tambelangan Banyuates Senilai 67 Miliar, Dimenangkan PT Cahaya Indah Asal Lamongan

Screnn Shot LPSE Kementerian PUPR. (Foto: Redaksi) Trankonmasinews.com, SAMPANG - Tender proyek Preservasi Jalan Tambelangan Banyuates dengan pagu anggaran sebesar 67 miliar, berdasarkan pengumuman di...

Kekayaan Aisah Komisioner KPU Sampang Tembus Satu Miliar, Kalahkan Kekayaan Addy Imansyah

Siti Aisah, Komisioner KPU Sampang Periode 2019-2024. (Foto: Redaksi) Trankonmasinews.com, SAMPANG - Siti Aisah komisioner Komisi Pemilihan Umum (KPU) Sampang yang baru menjabat satu periode...

Aniaya LSM, Adik Mantan Kades Anggersek Sampang Ditangkap Polisi

Ilustrasi Penangkapan Adik Mantan Kades Anggersek, Camplong, Sampang. (Foto: Redaksi) Trankonmasinews.com, SAMPANG - Polisi dengan cepat menangkap terduga pelaku penganiyaan terhadap LSM Komando HAM yang...

Tak Diperhatikan Pemkab Sampang, PJS Beri Bantuan Makanan ke Hutan Kera Nepa

Wartawan Yang Tergabung di Asosiasi Persatuan Jurnalis Sampang Memberi Makan Monyet Yang Sedang Kelaparan di Hutan Kera Nepa. (Foto: Varies) Trankonmasinews.com, SAMPANG - Tidak mendapat...

LPSE Kementrian PUPR Rahasiakan Pemenang Lelang Jalan Kedungdung Bringkoning Bernilai 24 Miliar

Nama-Nama Penyedia Jasa Yang Melakukan Penawaran di Paket Jalan Daerah Kedungdung - Bringkoning, Sampang, Madura. (Foto: Screenshot LPSE Kementrian PUPR) Trankonmasinews.com, SAMPANG - LPSE Kementrian...

Polisi: Dugaan Sanjipak Oleh Slamet Junaidi Belum Dicabut, Informasinya Terlapor Kembalikan Sejumlah Uang

Ilustrasi Pengembalian Sejumlah Dana Oleh Slamet Junaidi ke H Toha. (Bye: Redaksi) Trankonmasinews.com, SAMPANG - Tersiar kabar di media online bahwa laporan dugaan sanjipak atau...

Dugaan Sanjipak Oleh Slamet Junaidi Eks Bupati Sampang, Polisi Panggil Beberapa Saksi

Foto Ilustrasi Sanjilpak Atau Penipuan. (Bye: Redaksi) Trankonmasinews.com, SAMPANG - Dugaan sanjipak alias penipuan berjumlah satu miliar rupiah disinyalir dilakukan oleh eks Bupati Sampang, H...

Pengumuman Pemenang Lelang Jalan Tambelangan Banyuates Senilai 67 Miliar Ditunda

Screnn Shot LPSE Kementrian PUPR. (Bye: Redaksi) Trankonmasinews.com, SAMPANG - Pengumuman pemenang Preservasi Jalan Tambelangan - Banyuates dengan nilai anggaran 67 miliar berdasarkan LPSE Kementrian...

Tender Proyek Tambelangan Banyuates Senilai 67 Miliar, Dimenangkan PT Cahaya Indah...

Screnn Shot LPSE Kementerian PUPR. (Foto: Redaksi) Trankonmasinews.com, SAMPANG - Tender proyek Preservasi Jalan Tambelangan Banyuates dengan pagu anggaran sebesar 67 miliar, berdasarkan pengumuman di...

More Articles Like This