Persatuan Jurnalis Sampang Kunjungi Pulau Dewata, Ziarah ke Kerajaan Pemecutan Raden Ayu Siti Khotijah

Penulis: Varies Reza Malik Editor: Hilman Dani Aufar

Must Read
spot_img

Jurnalis Yang Tergabung di PJS Menyempatkan Foto Bersama di Rest Area Probolinggo (Foto: Varies)

Laporan Jurnalis Trankonmasinews.com, Varies Reza Malik 

Trankonmasinews.com, SAMPANG – Dalam rangkat Hari Ulang Tahun (HUT) ke 2 Persatuan Jurnalis Sampang (PJS) akan mengunjungi Pulau Dewata Bali.

Wartawan yang tergabung di PJS akan melakukan serangkaian acara pertama akan Ziarah ke makam Raden Ayu Siti Khotijah istri Pangeran Cakraningrat IV Madura setelah itu menggelar Kongres I di The King Villa, Sanur, Bali, Senin (04/09/2023)

Anam, Ketua Pelaksana mengatakan bahwa serangkaian acara sudah diagendakan dari jauh-jauh hari.

“Serangkaian acara yang akan digelar oleh PJS sudah diagendakan dari jauh-jauh hari. Pertama kita semua akan melakukan ziarah ke makam Raden Ayu Siti Khotijah isteri dari Pangeran Cakraningrat IV Madura,” ucap Anam.

Anam menjelaskan, bahwa Raden Ayu Siti Khotijah adalah puteri dari Raja Pemecutan. Sosok Raden Ayu Siti Khotijah yang dimakamkan di makam keramat tersebut. Dalam buku-buku yang diangkat dari cerita rakyat, disebutkan bahwa nama asli Raden Ayu Siti Khotijah adalah Gusti Ayu Made Rai.

“Gusti Ayu Made Rai atau juga dikenal oleh masyarakat setempat sebagai Raden Ayu Pemecutan, adalah seorang putri dari Raja Pemecutan. Namun belum diketahui pasti, Gusti Ayu Made Rai ini keturunan dari Raja Pemecutan yang mana. Pernah jatuh sakit dan disembuhkan oleh Pangeran Cakraningrat IV,” kata jelas Anam.

Anam pun menceritakan karena sebelumnya janji Raja Pamecutan akan menikahkan dengan seorang lelaki yang bisa menyembuhkan anaknya akhirnya Cakraningrat IV dinikahkan dengan Raden Ayu Pamecutan. Usai pernikahan, Raden Ayu Siti Khotijah akhirnya diboyong Cakraningrat IV ke Madura.

“Karena Cakraningrat IV merupakan penganut Islam, akhirnya Raden Ayu Pamecutan menjadi mualaf. Raden Ayu Pamecutan diberi gelar Raden Ayu Siti Khotijah, yang diambil dari nama istri Nabi Muhammad, Siti Kadhijah,” ujar Anam.

Lebih lanjut Anam menceritakan, suatu ketika Raden Ayu Pamecutan yang telah bernama Raden Ayu Siti Khotijah pulang ke Bali. Kepulangannya ke rumah orang tuanya tersebut, dikawal oleh 40 orang prajurit terbaik dari Madura.

Saat berada di tanah kelahirannya, Raden Ayu Siti Khotijah tetap menjalankan salat sesuai ajaran Islam. Saat menjelang petang, Raden Ayu Siti Khotijah mengenakan mukenah, dan melakukan salat maghrip. Hal ini ternyata diketahui oleh salah seorang patih di dalam Puri.

Para patih dan pengawal kerajaan yang tidak menyadari bahwa Raden Ayu Siti Khotijah telah memeluk Islam, menganggap salat yang dijalankan Raden Ayu Siti Khotijah hal aneh, dan dianggap sebagai bentuk penganut aliran ilmu hitam,” curiga sang Patih tutur Anam.

Akibat pengawal dan patih yang tidak memahami salat yang dilakukan Raden Ayu Siti Khotijah tersebut, akhirnya kejadian yang mereka anggap aneh itu dilaporkan kepada Raja Pamecutan. Hal ini membuat Raja Pamecutan murka.

Raja Pamecutan yang murka, langsung memerintahkan patihnya membunuh Raden Ayu Siti Khotijah. Putri raja yang cantik jelita itu dibawa ke sebuah pemakaman yang sangat luas. Raden Ayu Siti Khotijah ternyata sudah mengetahui dirinya akan dibunuh.

Raden Ayu Siti Khotijah juga berpesan kepada patih yang hendak membunuhnya, agar tidak membunuhnya dengan senjata tajam, karena senjata tajam tidak akan mempan membunuhnya.

“Bunuhlah aku dengan menggunakan tusuk konde yang diikat dengan daun sirih, serta dililitkan dengan benang tiga warna, merah, putih dan hitam (Tri Datu). Tusukkan ke dadaku. Apabila aku sudah mati, maka dari badanku akan keluar asap. Apabila asap tersebut berbau busuk, maka tanamlah aku. Tetapi apabila mengeluarkan bau yang harum, maka buatkanlah aku tempat suci yang disebut kramat,” ucap Raden Ayu Siti Khotijah, sambil ditirukan oleh Anam.

Kematian Raden Ayu Siti Khotijah membuat seluruh prajurit pengawal, dan patih terkejut, karena dari badan sang putri muncul asap yang aromanya sangat harum. Para prajurit pengawal dan sang patih menangis tak henti, setelah mengetahui hal itu.

Penyesalan yang luar biasa juga rasakan Raja Pamecutan. Jenazah Raden Ayu Siti Khotijah akhirnya dimakamkan di tempat suci, dan sesuai dengan amanat yang diberikan, makam tersebut diberi nama Kramat, dengan dijaga oleh kepala urusan istana di Puri Pamecutan.

“Kita harus mengenangnya dan menghormatinya, makanya kita Jurnalis yang tergabung di PJS akan melakukan ziarah ke Pemecutan dan akan menggelar Kongres I di The King Villa, Bali,” tegas Anam.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

spot_img
Latest News

Acong Latif: Kasus Film Porno Artis Ftv Chacha Novita Seharusnya Tak Ditahan Kejaksaan

Chaca Novita Artis FTV (Bermasker dan Berbaju Corak Loreng) Didampingi Pengacaranya Acong Latif. (Foto: Istimewa) Trankonmasinews.com, JAKARTA - Acong Latif...
- Advertisement -spot_img

HotNews

Acong Latif: Kasus Film Porno Artis Ftv Chacha Novita Seharusnya Tak Ditahan Kejaksaan

Chaca Novita Artis FTV (Bermasker dan Berbaju Corak Loreng) Didampingi Pengacaranya Acong Latif. (Foto: Istimewa) Trankonmasinews.com, JAKARTA - Acong Latif pengacara artis Ftv, Cha Cha...

Gubernur Akmil Tinjau OJT Taruna Tingkat III/Sermadatar

TRANKONMASINEWS - Cilodong, 17 Mei 2024 - Gubernur Akmil (Akademi Militer) , Mayjen TNI R. Sidharta Wisnu Graha, S.E., bersama Kepala Staf Divisi Infanteri (Kasdivif)...

Dugaan Sanjipak Oleh Eks Bupati Sampang Slamet Junaidi Masih On Progres, Ini Pernyataan Polisi...

Mantan Bupati Sampang, H Slamet Junaidi. (Foto: Varies) Trankonmasinews.com, SAMPANG - Dugaan kasus sanjipak atau penipuan uang sebesar satu miliar yang disinyalir dilakukan oleh mantan...

Tender Proyek Tambelangan Banyuates Senilai 67 Miliar, Dimenangkan PT Cahaya Indah Asal Lamongan

Screnn Shot LPSE Kementerian PUPR. (Foto: Redaksi) Trankonmasinews.com, SAMPANG - Tender proyek Preservasi Jalan Tambelangan Banyuates dengan pagu anggaran sebesar 67 miliar, berdasarkan pengumuman di...

Kekayaan Aisah Komisioner KPU Sampang Tembus Satu Miliar, Kalahkan Kekayaan Addy Imansyah

Siti Aisah, Komisioner KPU Sampang Periode 2019-2024. (Foto: Redaksi) Trankonmasinews.com, SAMPANG - Siti Aisah komisioner Komisi Pemilihan Umum (KPU) Sampang yang baru menjabat satu periode...

Aniaya LSM, Adik Mantan Kades Anggersek Sampang Ditangkap Polisi

Ilustrasi Penangkapan Adik Mantan Kades Anggersek, Camplong, Sampang. (Foto: Redaksi) Trankonmasinews.com, SAMPANG - Polisi dengan cepat menangkap terduga pelaku penganiyaan terhadap LSM Komando HAM yang...

Tak Diperhatikan Pemkab Sampang, PJS Beri Bantuan Makanan ke Hutan Kera Nepa

Wartawan Yang Tergabung di Asosiasi Persatuan Jurnalis Sampang Memberi Makan Monyet Yang Sedang Kelaparan di Hutan Kera Nepa. (Foto: Varies) Trankonmasinews.com, SAMPANG - Tidak mendapat...

LPSE Kementrian PUPR Rahasiakan Pemenang Lelang Jalan Kedungdung Bringkoning Bernilai 24 Miliar

Nama-Nama Penyedia Jasa Yang Melakukan Penawaran di Paket Jalan Daerah Kedungdung - Bringkoning, Sampang, Madura. (Foto: Screenshot LPSE Kementrian PUPR) Trankonmasinews.com, SAMPANG - LPSE Kementrian...

Acong Latif: Kasus Film Porno Artis Ftv Chacha Novita Seharusnya Tak...

Chaca Novita Artis FTV (Bermasker dan Berbaju Corak Loreng) Didampingi Pengacaranya Acong Latif. (Foto: Istimewa) Trankonmasinews.com, JAKARTA - Acong Latif pengacara artis Ftv, Cha Cha...

More Articles Like This