Budiman Sudjatmiko :”Keputusan Megawati Memilih Ganjar Itu Keliru”

Must Read
spot_img

Budiman Sudjatmiko menegaskan, pada 1998 dia dan rekannya ditangkap, disandera, dan diculik. Sedangkan Prabowo Subianto di seberangnya mendapatkan dan menjalankan tugas negara.

Trankonmasinews-Budiman Sudjatmiko diganjar kartu merah oleh Ketua Umum PDI Perjuangan Megawati Soekarnoputri. Surat pemecatan sebagai kader diterima Budiman enam hari setelah ia bersama Prabowo Subianto mendeklarasikan Relawan Prabowo Budiman Bersatu (Prabu) di Semarang, Jawa Tengah. Wilayah itu dianggap elite PDI Perjuangan sebagai kandang banteng.

Dua jurnalis detikX, yaitu Ani Mardatila dan Ahmad Thovan Sugandi, mendapatkan kesempatan berbincang mendalam dengan Budiman sebanyak dua kali: sebelum dan setelah pemecatannya dari PDI Perjuangan. Budiman menegaskan keputusan PDI Perjuangan mengusung Ganjar Pranowo merupakan tindakan yang keliru.

“Ya, itu keliru. Mungkin pendekatan populistik di 2014 cocok. Karena memang lawannya waktu itu Pak Prabowo itu agak-agak elitis ya. Sehingga mencari antitesisnya ya yang populis, itu cocok. Makanya muncul Pak Jokowi,” ujarnya.

Menurut eks Ketua Umum Partai Rakyat Demokratik tersebut, saat ini Ganjar merupakan pemimpin yang populis. Di poros yang lain, Anies Baswedan cenderung intelektualistik. Sedangkan Prabowo, berbeda dengan Pilpres 2014, kini tak elitis lagi.

Budiman Sudjatmiko
Budiman Sudjatmiko saat bertemu Ketua Umum PDI Perjuangan Megawati Soekarnoputri, Selasa (16/8/2022).
Foto : Dok. Istimewa

“Pak Prabowo itu sosok yang strategis. Saya pikir, dalam menghadapi seperti ini, ya kita butuh kepemimpinan strategis. Bahwa kemudian ternyata bukan dari partai saya, it’s okay,” tuturnya.

Atas sikapnya ini, Budiman merasa biasa saja diserang dengan julukan sebagai ‘pembelot’, ‘kader kaleng-kaleng’, atau bahkan ‘celeng’. Pada 1990-an, dia pernah merasakan beban yang lebih berat. Bahkan risikonya adalah kehilangan nyawa. Namun, yang banyak orang tak tahu, ada beberapa kader PDI Perjuangan yang diam-diam mendukungnya.

“Ada diskusi dengan beberapa teman. Nggak perlu saya sebutkan siapa. Dan ketika terjadi pun, banyak juga teman PDI Perjuangan di DPR RI secara diam-diam bilang bahwa keputusan saya sudah benar,” ujarnya.

Berikut perbincangan lengkap jurnalis detikX dengan Budiman Sudjatmiko:

Apakah benar Anda ini mulai tidak harmonis dengan PDI Perjuangan sejak dibuang ke dapil neraka dan akhirnya gagal maju ke Senayan pada 2019? Apa yang terjadi?

Oh, nothing personal. Di 2019, saya sudah dua periode di DPR sejak 2017. Saya itu sudah pamit ke dapil saya, di Banyumas, bahwa saya tidak akan nyalon lagi. Bagi saya, dua periode di DPR itu cukup. Karena saya tidak mau jadi pegawai politik. Saya tidak mau jadi pegawai DPR. Kalau saya jadi periode ketiga, saya nggak yakin akan memiliki vitalitas yang sama ya. Saya akan tumpul gitu ya kalau ada periode ketiga.

Sehingga pada 2015, saya sudah ngomong ke Sekjen (PDI Perjuangan Hasto Kristiyanto), saya nggak mau dicalonkan lagi. Udah cukup. Dan kemudian Pak Sekjen yang bilang, ‘Ya udah kalau gitu. Tetap aja kamu harus nyalon, tapi kamu dipindah ke dapil di mana dulu Pak Jokowi dan PDIP kalah di 2014’. Aku bantu di sana untuk dongkrak suara PDI perjuangan, ya it’s okay.

Apakah banyak ide Anda yang tidak diwadahi atau bahkan ditolak oleh PDI Perjuangan selama ini?

Kalau ide, saya sebenarnya sering dikasih panggung oleh partai, tidak semuanya dijadikan, dan memang belum banyak yang dijadikan. Tapi saya pernah isi pelatihan-pelatihan. Saya ngasih wawasan ke partai bagaimana menghadapi problem mutakhir di era kayak gini. Yang bermain itu bukan cuma manusia, yang bermain itu mesin. Apalagi di hadapan pandemi kemarin, semua orang akhirnya masuk digital.

Pandangan Anda tentang Megawati Soekarnoputri?

Ya, saya sebagai orang yang memang suka belajar pemikiran Bung Karno dari dulu, saya lihat Bu Mega bersikap dan berpikir, ya ini cara berpikir bapaknya. Sama dengan cara berpikir bapaknya. Saya dengerin Bu Mega ngomong kayak dengerin Bung Karno bicara, kayak baca buku bapaknya.

Apa arahan terakhir dari Bu Mega yang Anda ingat?

Bu Mega setelah 2019 banyak berbicara dalam rapat-rapat partai tentang perlunya PDI Perjuangan menyiapkan kepemimpinan yang strategis. Terutama setelah kita mengalami pandemi dengan segala konsekuensinya.

Anda diskusi dan sampaikan pandangan ke Bu Mega? Apa tanggapannya?

Oh, sangat senang, sangat senang karena memang beliau juga sebagai orang yang dididik oleh ayahnya. Waktu kecil ketemu banyak tokoh besar, seperti Nehru (Jawaharlal Nehru, tokoh kemerdekaan India). Artinya, obrolan-obrolan yang saya sampaikan, beliau nggak asing. Artinya, beliau juga punya standar tentang kepemimpinan. Karena itu, saya bisa memahami gagasan tentang strategic leadership, which is itu sangat Megawati banget, itu sangat Sukarno banget. Tapi kenapa keputusannya (memilih Ganjar) sangat tidak Sukarno.

Lalu setelah itu, Anda memilih mengkhianati beliau dengan tidak mendukung Ganjar Pranowo dan berpaling ke Prabowo Subianto?

Saya jadi berpikir, kalau saya sekadar hidup, ikut aturan partai saja. Untuk hal-hal yang sangat strategis, untuk bangsa ini, yang rugi banyak orang. Sehingga sementara saya sudah telanjur meyakini apa yang disampaikan Bu Megawati, dari tokoh-tokoh yang ada, saya mengambil kesimpulan.

Menurut saya, sesudah saya olah dengan nalar, dengan common sense dan nurani juga, Pak Ganjar, yang menjadi calon resmi PDIP, adalah pemimpin yang populis, Pak Anies itu intelektualistik, dan Pak Prabowo itu sosok yang strategis. Saya pikir, dalam menghadapi seperti ini, ya kita butuh kepemimpinan strategis. Bahwa kemudian ternyata bukan dari partai saya, it’s okay, itu sama-sama orang Indonesia.

Budiman Sudjatmiko
Budiman Sujatmiko saat hadiri deklarasi Relawan Persatuan Nasional di Deli Serdang, Senin (7/8/2023).

Konsekuensinya, Anda disebut tidak loyal dan pengkhianat?

Bagi saya, pada akhirnya, menjadi rasional itu menurut saya harus tetap dikemukakan. Lebih penting daripada loyalitas.

Dengan memilih Ganjar, menurut Anda, analisis dan keputusan politik dari Megawati keliru?

Ada di ujungnya yang keliru. Dan saya belum tahu kenapa tiba-tiba kayak gini.

Berarti di mata Anda, untuk saat ini pemimpin seperti Joko Widodo itu kurang cocok karena cenderung populis, alih-alih strategis?

Kan kita tahu, Pak Jokowi pada 2019, periode kedua, terutama setelah pandemi ini, beliau berusaha menjadi lebih strategis. Orientasinya lebih global. Nah, kalau kemudian penerusnya kembali ke sosok yang populis, ini menurut saya yang rugi Indonesia.

Jadi harusnya sudah lulus SMP, kita balik lagilah ke kelas 4 SD. Kita bisa jadi selalu jadi juara pertama di SD. Daripada SMP nggak jadi juara, kita balik lagi sajalah ke SD.

Masyarakat berubah, tantangan berubah. Kenapa misalnya populisnya Pak Ganjar tidak memberikan daya magnetik yang sama seperti Pak Jokowi? Sama-sama misalnya makan ayam pinggir jalan. Sama-sama masuk selokan misalnya. Karena kebutuhannya berbeda.

Pandangan Anda tentang Ganjar Pranowo?

Pak Ganjar bukan politikus buruk ya. Pak Ganjar juga punya magnetic power. Dia punya kebaikan yang mempesona dan memikat. Bukan, ini bukan soal baik atau buruk, ini soal tepat tidaknya. Kalau Pak Ganjar muncul di tahun 2014, itu mungkin tepat.

Jika dipecat, secara politik, Anda akan berlabuh ke mana? Membesarkan Prabu?

Oh, nggak, Prabu (Relawan Prabowo Budiman Bersatu) kan buka partai. Mungkin saya jomblo politik dulu untuk sementara. Ngejomblo dulu. Ngejomblo dulu nggak apa-apa, artinya gak ada masalah juga.

Anda tidak ingin mengundurkan diri dan tetap ingin di PDI Perjuangan setelah semua ini, mengapa?

Karena saya yakin keputusan saya, sikap saya itu benar-benar ideologis, benar-benar strategis. Saya merasa bahwa PDI Perjuangan sebagai sebuah partai yang baik, ya. Dan perbedaan pendapat ini menurut saya bukan pelanggaran ideologis. Mungkin pelanggaran politis. Tapi bukan pelanggaran ideologis. Kecuali kalau saya tiba-tiba sebagai anggota PDI Perjuangan setuju negara khilafah, setuju negara federal, itu ideologis, itu layak dipecat. Tapi bagi saya ini perbedaan politis, organisasional.

Beberapa orang menyebut secara terbuka bahkan Anda sebagai kader kaleng-kaleg, pembelot, bahkan celeng, Anda terima?

Saya pernah mendapat sebutan lebih buruk juga pada 1990-an. Saat saya usia 26 tahun dengan risiko dibunuh. Di media sosial itu, seorang pecundang bisa ngejek pemenang. Di media sosial itu seorang yang tidak berilmu bisa ngejek orang yang berilmu. Ya, saya kira memang itu konsekuensi dari demokrasi di era media sosial. It’s okay, kan? Tapi ada ya misalnya telepon, chat.

Dengan memutuskan mendukung Prabowo, orang-orang selalu tanya, siapa sih yang backupBudiman ini?

Ini menarik, selalu ada pertanyaan Budiman dan teman-temannya yang backup siapa. Nggak ada, nggak ada. Dulu, waktu Undang-Undang desa, saya sendirian orang bingung nih, kok bikin undang-undang mau ngasih uang ke rakyat, puluhan triliun tiap tahun siapa backup-nya? Nggak ada backup.

Sempat izin dan komunikasi ke partai waktu mau dukung Prabowo?

Ada diskusi dengan beberapa teman. Nggak perlu saya sebutkan siapa. Dan ketika terjadi pun, banyak juga teman PDI Perjuangan di DPR RI secara diam-diam bilang bahwa keputusan saya sudah benar.

Menurut Anda, Prabowo paling tepat untuk jadi penerus Jokowi?

Dia tidak ideal juga, tapi paling mendekati. Dia itu pasti tidak ideal. Pasti ada kekurangannya, dengan segala kekurangannya. Memangnya saya ketemu dia tidak berpikir bertahun-tahun? Bertahun-tahun untuk ketemu saja, saya perlu berpikir bertahun-tahun untuk ketemu.

Sebelum pertemuan yang kemarin, sudah sering bertemu Prabowo?

Dulu zaman beliau baru pulang dari Yordania, kebetulan saya diajak Mas Nezar Patria (aktivis 1998 yang menjadi korban penculikan, kini menjabat Wakil Menteri Kominfo), ketemu Pak Prabowo, mau wawancara. Ngobrol macem-macem tentang kasus-kasus 1998. Kemudian ketemu lagi saat Pak Prabowo sebagai calon wakil presiden pada 2009. Saya kebetulan ketua badan saksi nasional tim kampanye Mega-Pro.

Budiman Sudjatmiko
Potret Budiman Sudjatmiko di Calon Lokasi Bukit Algoritma, Sukabumi, Senin (19/4/2021

Pertemuan baru-baru ini, ngobrol apa dengan Prabowo?

Diskusi mengalir, soal petani, kami diskusi desa, diskusi ancaman perang nuklir, konsekuensi dari perang Rusia-Ukraina. Lalu dampak kalau ada ketegangan di Selat Taiwan, konsekuensi dari krisis, ancaman krisis pangan karena Rusia mencabut diri dari perjanjian pengiriman gandum di Laut Hitam. Kami diskusi dari hal global sampai soal pupuk, soal reforma agraria. Artinya kami pernah membaca referensi-referensi yang sama dalam dua dunia berbeda. Dunia petani dan dunia geopolitik, geostrategi. Ya ketemulah.

Sudah dimintai klarifikasi oleh partai sebelum akhirnya dipecat?

Kalau sesuai prosedur sebenarnya ini tidak sesuai tahapan yang ada. (Biasanya) ya ada pemanggilan surat peringatan, tertulis, kemudian klarfifikasi. Tapi ini kan enggak. Tapi saya nggak tahu apakah ini bagian dari hak prerogatif ketua umum, saya kurang tahu. Karena tidak ada penjelasan di situ. Tetapi biasanya, lazimnya, setiap anggota yang dipecat itu boleh memberikan pembelaan saat forum kongres, dan PDIP akan kongres tahun 2025.

Anda ingin meminta diberi kesempatan klarifikasi?

Enggak saya tidak ingin memperpanjang. Saya tidak mau bermain-main seolah korban. Saya tidak ingin playing victim. Saya justru ya udah, oke. Toh nanti kalaupun saya harus melakukan pembelaan diri, masih ada kongres tahun 2025. Untuk sementara saya menjalani status jomblo dahulu (sambil tertawa).

Kemarin ada deklarasi relawan Prabu, apa yang akan Anda lakukan dengan Prabu?

Ya terus terang saya ingin Pak Prabowo dikawal dari segi substansi. Jadi bukan sekadar lapangan, kita bicara juga pertukaran ide, menyusun visi-misi, menyusun rencana-rencana Indonesia. Bukan sekadar menang secara kuantitatif. Saya ingin juga memenangkannya secara kualitatif.

Prabu dibentuk dan persiapannya itu sejak kapan?

Ngobrol-ngobrolnya itu sepuluh hari sebelum 18 Agustus ya, ketika dirasa bahwa target saya berkunjung ke Kertanegara untuk menyatukan kekuatan nasional dan persatuan nasional itu rupanya belum mencapai target. Tadinya mau dibuat di Banyumas, kebetulan Banyumas itu adalah tempat leluhurnya Pak Prabowo dan saya juga gitu. Tetapi kemudian akhirnya diputuskan pindah ke Semarang.

Ada yang bilang persiapan deklarasinya itu dibantu oleh kader Gerindra, betul?

Saya tidak tahu yang jelas itu urunan sih, urunan dari berbagai pihak, termasuk dari pihak saya juga. Termasuk, saya, tim saya juga urunan. Bukan kita dibayari, lantas kemudian kami bikin panggung itu, enggak. Kami sharing.

Siapa saja orang partai yang datang di deklarasi Prabu?

Bahkan kemarin ada tiga orang Golkar hadir, Kang Dedy Mulyadi, Sharif Cicip Sutardjo sama Erwin Aksa. Ada Mas Sugiono (Gerindra) juga, ada semuanya di situ, ada juga tim dulu yang sama-sama mendukung Pak Jokowi, ada Pak Hasyim.

Sebagai tokoh aktivis ‘98 yang banyak dikenal anak muda dan gerakan rakyat, anda sekarang justru mesra sekali dengan tokoh militer seperti Prabowo. Bagaimana anda menjelaskan itu?

Itu menarik, ya ada yang mengkritik. Tetapi tidak sedikit lho dari kelompok-kelompok mahasiswa yang mengajak saya diskusi, Memang sering diskusi dengan kelompok-kelompok mahasiswa, kelompok buruh, organisasi petani. Inisiatif (mendekat ke Prabowo) dari teman-teman aktivis, yang jengkel bahwa setiap lima tahun penderitaan kita dijadikan bahan kampanye untuk memojokkan salah satu capres. Tapi juga tidak kunjung diselesaikan. Selalu berulang-ulang seperti itu. Harapan kita tadinya mau diselesaikan tapi juga tidak kunjung selesai.

Kami ini adalah petarung yang tahun ‘98. Kami kalah karena kami ditangkap, sebagian teman yang lain kalah karena disandera, diculik. Kami merasa mengemban tugas sejarah. Pak Prabowo dan teman-temannya merasa menjalankan tugas negara. Its oke. Dan Pak Prabowo bilang, saya mendapat perintah, kan begitu ya.

Katanya sempat ada tawaran sampai tiga kali dari Presiden Jokowi untuk menjadi Menteri desa, dan anda tolak?

Ya saya katakan begini, kan Pak Jokowi ingin saya jadi Menteri, tapi coba mas Budiman ngomong ke ibu juga, waduh pak saya nggak pernah minta-minta, saya nggak pernah minta peran di istana, saya pernah juga dipanggil ke rumah beliau, di Solo, saya bilang waduh pak saya tidak pernah minta-minta jabatan.

Misalnya akan ada kesempatan di masa mendatang tawaran jadi Menteri desa bakal ditolak lagi nggak?

Kalau ada kesempatan ya, sejauh di bidang yang saya pahami, oke. Masalahnya kan nggak ada, dulu pernah ditawari cuma harus disampaikan ke Bu Mega, saya nggak bisa menyampaikan ke Ibu kalau minta-minta seperti itu. Tapi Ibu malah punya gagasan bilang ke saya, pengen mengangkat saya di BRIN. Ibu yang menawarkan ke saya.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

spot_img
Latest News

Perilisan Wuthering Waves Telah Diungkap oleh Kuro Games

TRANKONMASINEWS Jadwal Rilis Wuthering Waves – Setelah penantian panjang, sebentar lagi beberapa kalangan Gamer bisa memainkan game terbaru buatan developer Kuro...
- Advertisement -spot_img

HotNews

Perilisan Wuthering Waves Telah Diungkap oleh Kuro Games

TRANKONMASINEWS Jadwal Rilis Wuthering Waves – Setelah penantian panjang, sebentar lagi beberapa kalangan Gamer bisa memainkan game terbaru buatan developer Kuro Games, yaitu Wuthering Waves. Itu karena...
LSP

LSP ABI dan BNSP Sukses Laksanakan Upgrading Training & RCC

TRANKONMASINEWS -Badan Nasional Sertifikasi Kompetensi BNSP kembali melaksanakan Upgrading Training dan Recognition Current Competency untuk assessor competency. Kali ini Lembaga Sertifikasi Profesi Alat Berat Indonesia...

Acong Latif: Kasus Film Porno Artis Ftv Chacha Novita Seharusnya Tak Ditahan Kejaksaan

Chaca Novita Artis FTV (Bermasker dan Berbaju Corak Loreng) Didampingi Pengacaranya Acong Latif. (Foto: Istimewa) Trankonmasinews.com, JAKARTA - Acong Latif pengacara artis Ftv, Cha Cha...

Gubernur Akmil Tinjau OJT Taruna Tingkat III/Sermadatar

TRANKONMASINEWS - Cilodong, 17 Mei 2024 - Gubernur Akmil (Akademi Militer) , Mayjen TNI R. Sidharta Wisnu Graha, S.E., bersama Kepala Staf Divisi Infanteri (Kasdivif)...

Dugaan Sanjipak Oleh Eks Bupati Sampang Slamet Junaidi Masih On Progres, Ini Pernyataan Polisi...

Mantan Bupati Sampang, H Slamet Junaidi. (Foto: Varies) Trankonmasinews.com, SAMPANG - Dugaan kasus sanjipak atau penipuan uang sebesar satu miliar yang disinyalir dilakukan oleh mantan...

Tender Proyek Tambelangan Banyuates Senilai 67 Miliar, Dimenangkan PT Cahaya Indah Asal Lamongan

Screnn Shot LPSE Kementerian PUPR. (Foto: Redaksi) Trankonmasinews.com, SAMPANG - Tender proyek Preservasi Jalan Tambelangan Banyuates dengan pagu anggaran sebesar 67 miliar, berdasarkan pengumuman di...

Kekayaan Aisah Komisioner KPU Sampang Tembus Satu Miliar, Kalahkan Kekayaan Addy Imansyah

Siti Aisah, Komisioner KPU Sampang Periode 2019-2024. (Foto: Redaksi) Trankonmasinews.com, SAMPANG - Siti Aisah komisioner Komisi Pemilihan Umum (KPU) Sampang yang baru menjabat satu periode...

Aniaya LSM, Adik Mantan Kades Anggersek Sampang Ditangkap Polisi

Ilustrasi Penangkapan Adik Mantan Kades Anggersek, Camplong, Sampang. (Foto: Redaksi) Trankonmasinews.com, SAMPANG - Polisi dengan cepat menangkap terduga pelaku penganiyaan terhadap LSM Komando HAM yang...

Perilisan Wuthering Waves Telah Diungkap oleh Kuro Games

TRANKONMASINEWS Jadwal Rilis Wuthering Waves – Setelah penantian panjang, sebentar lagi beberapa kalangan Gamer bisa memainkan game terbaru buatan developer Kuro Games, yaitu Wuthering Waves. Itu karena...

More Articles Like This